ADVERTORIALBERITASAMARINDA

Perikanan dan Kelautan Berau Miliki Potensi Besar, Ini Harap Agiel Suwarno ke Pemprov Kaltim

Anggota DPRD Kaltim, Agiel Suwarno. (istimewa)

Longtime.id – Kalimantan Timur (Kaltim) memiliki banyak potensi sumberdaya alam yang sangat melimpah.

Tak hanya di sektor pertambangan, sumber daya alam Kaltim juga berlimpah di sektor kelautan dan perikanan.

Namun sayangnya, pemerintah belum memberi dukungan secara serius dalam pengembangan sektor perikanan.

Hal itu disampaikan Anggota Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kaltim, Agiel Suwarno.

Agiel menyebut, Berau merupakan salah satu daerah di Kaltim yang memiliki potensi perikanan yang bagus, namun belum mendapatkan perhatian mendalam dari pemerintah.

“Perikanan ini perlu dikembangkan, karena kita punya potensi yang luas, punya jalur pantai yang panjang, namun sayangnya sektor ini belum diperhatikan serius,” ungkap Agiel, Senin (20/11/2023)

“Saya kemarin keliling ke dapil, Berau, di sana sebenarnya ada juga pengusaha-pengusaha kita yang memiliki pangsa pasar luas gitu, misalnya pengepul-pengepul udang lobster, tapi ternyata mereka belum pernah mendapatkan bantuan dari pemerintah untuk usahanya”, sambungnya.

Kabarnya lobster di Kaltim menjadi salah satu komoditas andalan para nelayan, namun karena kurangnya sokongan dari pemerintah membuat sektor itu belum bisa berkembang sesuai potensinya.

“Nah menurut saya yang seperti itu adalah potensi, dan mereka itu perlu dibantu dan disokong agar pangsa-pangsa mereka lebih besar lagi,” kata Agiel.

Legislator PDIP itu membeberkan terkait Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Kaltim belum ada yang menembus skala luas hingga ke luar negeri.

“Kaltim ini kalau kita bicara pengembangan ekonomi, sebenarnya masih belum ada yang yang punya skala luas. Khususnya UMKM kita itu ya belum ada, UMKM kita ini masih berkembang di skala lokal,” bebernya.

Agiel menjelaskan pemerintah mesti andil banyak dalam hal ini, seperti mengetahui faktor yang menghambat perkembangan sektor perikanan.

“Misalnya terhambat di permodalan kah, atau di teknologi kah. Terus kalau memang itu yang dibutuhkan ya pemerintah harus bantu mereka,” terangnya.

Selain sokongan modal, Agiel juga berharap pemerintah membantu pelaku UMKM bidang perikanan itu dengan fasilitas teknologi yang mumpuni.

“Seperti teknologi yang membantu kelangsungan hidup biota air dalam pengiriman sehingga mereka sampai ditangan konsumen dalam kondisi yang masih hidup,” tutupnya. (tya/adv)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button